Sabtu, Juni 22, 2024
spot_img

Perancang Perundangan Kanwil Kemenkumham Sulsel Gelar Rapat Harmonisasi 2 Ranperda Kab Enrekang

MAKASSAR / JEJAK KASUS NEWS.ID –Perancang Peraturan Perundang-undangan Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Selatan (Kanwil Kemenkumham Sulsel) melaksanakan rapat harmonisasi rancangan peraturan daerah (ranperda) Kab Enrekang. Rapat ini dilaksanakan di Aula Kanwil pada Kamis (04/05).

Kepala Subbidang Fasilitasi Pembentukan Produk Hukum Daerah (FPPHD) Ayusriadi dalam membacakan amanat Kepala Kantor WIlayah (Kakanwil) Liberti Sitinjak mengucapkan terima kasih kepada jajaran dari Pemerintah Daerah Kab Enrekang yang telah menghadiri pelaksanaan rapat harmonisasi ranperda ini. “Saya harap rapat harmonisasi ranperda ini dapat selesai hari ini agar jangan sampai tertunda pada hari berikutnya.” kata Ayusriadi.

Ayusriadi berharap melalui rapat ini nantinya tidak akan mengurangi substansi dalam pembahasannya. “Semoga rapat ini dapat selesai cepat, tepat waktu, dan sesuai dengan harapan kita.” pesan Ayusriadi.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pemberdauaan Masyarakat dan Desa (DPMD) Kab Enrekang, M. Syukri mengatakan terdapat 2 (dua) ranperda yang dibahas, yaitu: 1) Ranperda Tata Cara Pemilhan, Pengangkatan, Pelantikan, dan Pemberhentian Masa Jabatan Kepala Desa; dan 2) Ranperda Pedoman Pembentukan Pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes).

Syukri menjelaskan dalam Ranperda Pertama tentang Tata Cara Pemilhan, Pengangkatan, Pelantikan, dan Pemberhentian Masa Jabatan Kepala Desa, berdasarkan pengalaman pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) sebelumnya yang mengikuti ketentuan Perda No 1/2015 tentang Pilkades dan Perda No 2/2017 tentang Perubahan Atas Perda Kab Enrekang No 1/2015 tentang Pilkades, terdapat hal-hal yang perlu disempurnakan dikarenakan ada beberapa pasal yang dianggap tidak harmonis dengan aturan yang berlaku saat ini.

“Kami mencontohkan terkait dengan pencalonan dari unsur Badan Pemusyawaratan Desa (BPD). Di Perda No 2/2017 tersebut, calon kepada desa yang dari BPD harus mengundurkan diri. Tetapi di Permendagri No 110/2016 tentang BPD mengamanahkan bahwa nanti setelah ditetapkan menjadi calon kepala desa, baru pihak yang bersangkutan bisa mengundurkan diri dari BPD. Selain itu, ada juga hal-hal yang diatur di perubahan perda yang kami susun ini.” ungkap Syukri.

Selanjutnya terkait dengan Ranperda Kedua tentang Pedoman Pembentukan Pengelolaan BUMDes, Syukri katakan Perda No 2/2013 tentang Pedoman dan Pengelolaan BUMDes sudah tidak sesuai dengan aturan yang berlaku karena harus menyesuaikan dengan UU No 6/2014 tentang Desa, UU No 11/2020 tentang Cipta Kerja, dan Peraturan Pemerintah (PP) No 11/2021 tentang BUMDes. Ketiga peraturan perundang-undangan tersebut adalah dasar terbaru di dalam pengelolaan BUMDes.

“Kami menganggap bahwa Perda No 2/2013 tersebut sudah tidak sesuai lagi dengan ketentuan yang berlaku saat ini sehingga kami menganggap perda itu perlu dicabut. Kami akan menindaklanjuti aturan terkait dengan BUMDes dengan beberapa peraturan bupati sebagaimana diamanahkan dalam ketiga peraturan perundang-undangan yang berlaku tersebut.” jelas Syukri.

Rapat ini dihadiri oleh Jajaran Staf DPMD Kab Enrekang, Jajaran Perancang Perundangan Kanwil, dan Jajaran Analis Hukum Kanwil.

Lp ; (ICL) P R M G I

JEJAK TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

JEJAK TERBARU

JEJAK TRANDING

JANGAN LEWATKAN

All